Halaman

    Social Items

Visit Namina Blog
Image Gallery: Tante

Jembut Tebal HAIRSTYLE GALLERY

blog kumpulan foto cewek ber jilbab berikut foto tante jilbab montok


blog kumpulan foto cewek ber jilbab berikut foto tante jilbab montok

blog kumpulan foto cewek ber jilbab berikut foto tante jilbab montok

Cerita Dewasa Dengan Tante Amoy Cerita Dewasa Gambar Bugil Video

body_mulus : Amoy Cerita seks Ngentot sama Tante Tuti https://t.co


Image Gallery: Tante

Memek Tante Bahenol Bugil  HAIRSTYLE GALLERY

tante rani jakarta tanterani followers 66k more unmute @ tanterani

find this pics when you search tante bugil keyword on our site


find this pics when you search tante bugil keyword on our site

 find this pics when you search tante bugil keyword on our site

540 x 720 jpeg 43kB, Cerita Tante Keponakan newhairstylesformen2014

Tante Lot @tantelot Twitter


Memek Tante Bahenol Bugil HAIRSTYLE GALLERY

PornLeecher.org » Tante Cakep Penggemar Daun Muda

Tante cantik mesum 2016 YouTube

for average person what hair style average women with short hair hair


for average person what hair style average women with short hair hair

for average person what hair style average women with short hair hair

Recent Photos The Commons Getty Collection Galleries World Map App

Tante Jocelyn @TanteJocelyn Twitter


PornLeecher.org » Tante Cakep Penggemar Daun Muda

video bokep lagi ngentot tante  YouTube

Tante Sully @TanteSully Twitter

Tante Arab Bugil


Tante Arab Bugil

Tante Arab Bugil

Search Results for “Gambar Lucu Ngangkang” – Black Hairstyle and

Beby Blue All pictures by Kontol Inside peperonity.com


video bokep lagi ngentot tante YouTube

 bugil ngentot di kost foto hot mahasiswi bugil ngentot di kost adegan

Tante Bugil Ngangkang

Tante Bugil Ngangkang


Tante Bugil Ngangkang

Tante Bugil Ngangkang

cantik+sexy+smp+smu+ngentok+bugil+bikini+kos+mahasiswa+tante+kesepian

Mens Medium Length Hairstyles 2013 2017 2018 Best Cars Reviews


bugil ngentot di kost foto hot mahasiswi bugil ngentot di kost adegan

Gudang Tante Montok Penghibur di Jakarta  Koleksi Tante Girang Nakal

Download image 1000watt Tante Vivi Yang Sexi PC, Android, iPhone and

Cerita Hot Janda Muda http://gembrik.com/blog/ayointipjandamuda


Cerita Hot Janda Muda http://gembrik.com/blog/ayointipjandamuda

Cerita Hot Janda Muda http://gembrik.com/blog/ayointipjandamuda

Tante Girang Cantik Seksi Dan Hot blackhairstylecuts.com

TANTE LISA TANTE JILBAB BUGIL Pinterest


Gudang Tante Montok Penghibur di Jakarta Koleksi Tante Girang Nakal

galeri tante girang boking hotel

Blog Foto Tante Girang Auto Design Tech

Tante Girang Cantik Seksi Dan Hot blackhairstylecuts.com


Tante Girang Cantik Seksi Dan Hot blackhairstylecuts.com

Tante Girang Cantik Seksi Dan Hot  blackhairstylecuts.com

Tante Girang Cantik Seksi Dan Hot blackhairstylecuts.com

Suka sama foto tante seksi toket gede diatas? Like, Share, Tweet dan


galeri tante girang boking hotel

Galeri Foto Tante Girang Indonesia Bugil  newhairstylesformen2014.com

koleksi foto buat anda: Tante Girang Cantik Kuta Bali

tante_hot_3 picture by ordinarius the badboy peperonity.com


tante_hot_3 picture by ordinarius the badboy peperonity.com

tante_hot_3  picture by ordinarius the badboy  peperonity.com

foto tante girang cari gigolo jakarta pusat gigolo jakarta

tante+tante+tajir+kesepian.jpg


Galeri Foto Tante Girang Indonesia Bugil newhairstylesformen2014.com

Tante Girang Kaya Asia  Tante Girang Cantik Tante Girang Kaya

Tante Girang Kaya Asia Tante Girang Cantik Tante Girang Kaya

720 x 960 · 95 kB · jpeg, Cantik+Kayak+Boneka+%25286%2529 Dulu Temen


720 x 960 · 95 kB · jpeg, Cantik+Kayak+Boneka+%25286%2529 Dulu Temen

720 x 960 · 95 kB · jpeg, Cantik+Kayak+Boneka+%25286%2529 Dulu Temen

720 x 960 · 95 kB · jpeg, Cantik+Kayak+Boneka+%25286%2529 Dulu Temen

Tante Girang Seksi Mandi


Tante Girang Kaya Asia Tante Girang Cantik Tante Girang Kaya

Tante Girang  Tante Girang Bispak: Tante Girang Muda

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Girang

Tante Tante Seksi: Tante Girang Seksi Kesepian


Tante Tante Seksi: Tante Girang Seksi Kesepian

Tante Tante Seksi: Tante Girang Seksi Kesepian

Foto Tante Girang Telanjang Bulat Pamer Memek Ngangkang

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Cantik


Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Girang Muda

Tante Girang  Tante Girang Bispak: Tante Girang

tante_girang_hot07.jpg

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Rheny Seksi


Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Rheny Seksi

Tante Girang  Tante Girang Bispak: Tante Rheny Seksi

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Cantik

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Manis


Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Girang

Cerita dewasa: Cerita Dewasa Tante Maimunah yang cantik jelita

Cerita dewasa: Cerita Dewasa Tante Maimunah yang cantik jelita

tante! handboek voor coole tantes


tante! handboek voor coole tantes

tante! handboek voor coole tantes

review tante Quotes

Free Download Film BlueFilm Blue Indonesia FreeFilm Blue


Cerita dewasa: Cerita Dewasa Tante Maimunah yang cantik jelita

Tante Anna Related Keywords amp; Suggestions  Tante Anna Long Tail

Jembut Tebal HAIRSTYLE GALLERY

House Horny: Toket Gede Tante Vina Panduwinata Sexy ML


House Horny: Toket Gede Tante Vina Panduwinata Sexy ML

House Horny: Toket Gede Tante Vina Panduwinata Sexy ML

Tante Lucille quot;Conte et thème de l39;émission radiophonique

Did Chris Rock start some shiznit Page 2 Message Board Basketball


Tante Anna Related Keywords amp; Suggestions Tante Anna Long Tail

Ngintip Paha Tante Mulus  YouTube

Memek Tante Sexy Ngentot Memek Yang Sedang Foto Bugil HAIRSTYLE

galeri tante girang boking hotel


galeri tante girang boking hotel

galeri tante girang boking hotel

Tante Lucille quot;Conte et thème de l39;émission radiophonique

House Horny: TanteTante Putty Noor Sexy Actress Indonesian


Ngintip Paha Tante Mulus YouTube

Tante Rikie dahliakoningin 2012  YouTube

Kumpulan Photo Cewek Metropolitan: Half of women aged woman who still

Tante Leen Icons Heroes of the Past, Present and Future Pinter


Tante Leen Icons Heroes of the Past, Present and Future Pinter

Tante Leen  Icons  Heroes of the Past, Present and Future  Pinter

House Horny: TanteTante Putty Noor Sexy Actress Indonesian

Memek Tante Sexy Ngentot Memek Yang Sedang Foto Bugil HAIRSTYLE


Tante Rikie dahliakoningin 2012 YouTube

 memek lesbian jogja orgasme tante ssexy detalia indiarti tante posts

www.facebook.com/pages/MEMEKTANTEGirangBASAH/155366137956578

Pin Images Of Youngvideomodels Big Boards Daphne Irina Wallpaper on


Pin Images Of Youngvideomodels Big Boards Daphne Irina Wallpaper on

Pin Images Of Youngvideomodels Big Boards Daphne Irina Wallpaper on

memek lesbian jogja orgasme tante ssexy detalia indiarti tante posts

Bugil Gila: tante leni pamer keindahan dadanya yang toge


memek lesbian jogja orgasme tante ssexy detalia indiarti tante posts

Toket Tante Montok Bugil

Download image Kontol Arab Http Tantegirangbaru Blogspot Com PC

Tante Girang Cantik Kuta Bali


Tante Girang Cantik Kuta Bali

Tante Girang Cantik Kuta Bali

When we Are Together Slideshow amp; Video TripAdvisor™

Poto Bugil Tante Cantik


Toket Tante Montok Bugil

tantegirangbugilmesum4.jpg

Galeri Foto Bugil Tante Girang Hot Yudat18com hairstylegalleries.com

Tante Girang Dada Montok Hiperseks Butuh Teman Ngeseks


Tante Girang Dada Montok Hiperseks Butuh Teman Ngeseks

Tante Girang Dada Montok Hiperseks Butuh Teman Ngeseks

Tante Cantik Bohai Foto Tantetante Bohai Kesepian

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Girang Genit


tantegirangbugilmesum4.jpg

Cubleks Dot Com: Tante Girang sexy keturunan Arab  My Tante

Foto Tante Girang , Renowned musician Elton John will hold a concert

Tante Girang Bispak Tante Girang Cantik Tante Girang Kaya


Tante Girang Bispak Tante Girang Cantik Tante Girang Kaya

Tante Girang Bispak  Tante Girang Cantik Tante Girang Kaya

Tante Girang Tante Girang Bispak: Tante Girang Montok

Cerita Sex Tante Girang, Memek Tante Girang, Foto Bugil


Cubleks Dot Com: Tante Girang sexy keturunan Arab My Tante

Namaku Salmiah. Aku seorang guru berusia 28 tahun. Di kampungku di daerah Sumatera, aku lebih dikenal dengan panggilan Bu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang terjadi pada diriku sejak enam bulan yang lalu dan terus berlanjut hingga kini. Ini semua terjadi karena kesalahanku sendiri. Kisahnya begini, kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita kalau suamiku ada hubungan gelap dengan seorang guru di sekolahnya.


Suamiku juga seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia lulusan perguruan tinggi lokal sedangkan aku cuma seorang guru pembantu. Tanpa mencek lebih lanjut kebenarannya, aku langsung mempercayai cerita tersebut. Yang terbayangkan saat itu cuma nasib dua anakku yang masih kecil. Secara fisik, sebetulnya aku masih menawan karena kedua anakku menyusu botol. Cuma biasalah yang namanya lelaki, walau secantik apapun isterinya, tetap akan terpikat dengan orang lain, pikirku.

Diam-diam aku pergi ke rumah seorang dukun yang pernah kudengar ceritanya dari rekan-rekanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan
siapa pun, walau teman karibku sekalipun. Pak Itam adalah seorang dukun yang tinggal di kampung seberang, jadi tentulah orang-orang
kampungku tidak akan tahu rahasia aku berjumpa dengannya.

Di situlah berawalnya titik hitam dalam hidupku hingga hari ini. Pak Itam orangnya kurus dan pendek. Tingginya mungkin tak jauh dari 150 cm. Kalau berdiri, ia hanya sedadaku. Usianya kutaksir sekitar 40-an, menjelang setengah abad. Ia mempunyai janggut putih yang cukup panjang. Gigi dan bibirnya menghitam karena suka merokok.

Aku masih ingat saat itu Pak Itam mengatakan bahwa suamiku telah terkena guna-guna orang. Ia lalu membuat suatu ramuan yang katanya air penawar untuk mengelakkan diriku dari terkena santet wanita tersebut dan menyuruhku meminumnya. Setelah kira-kira lima menit meminum air penawar tersebut kepalaku menjadi ringan. Perasaan gairah yang tidak dapat dibendung melanda diriku secara tiba-tiba.

Pak Itam kemudian menyuruhku berbaring telentang di atas tikar ijuk di ruang tamu rumahnya. Setelah itu ia mulai membacakan sesuatu yang tidak kupahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku masih lengkap berpakaian baju kurung untuk mengajar ke sekolah pada petangnya.

Setelah itu aku merasa agak mengkhayal. Antara terlena dan terjaga aku merasakan tangan Pak Itam bermain-main di kancing baju kurungku. Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan merasakan gairah yang amat sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua buah dadaku terasa amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol. Celah kemaluanku terasa hangat dan mulai becek.

Aku dapat merasakan Pak Itam mengangkat kepalaku ke atas bantal sambil membetulkan tudungku. Selanjutnya ia menanggalkan pakaianku
satu-persatu. Setelah aku berbaring tanpa sehelai pakaian pun kecuali tudungku, Pak itam mulai menjilat bagian dadaku dahulu dan selanjutnya mengulum puting tetekku dengan rakus. Ketika itu aku terasa amat berat untuk membuka mata.

Setelah aku mendapat sedikit tenaga kembali, aku merasa sangat bergairah. Kemaluanku sudah mulai banjir. Aku berhasil menggerakkan
tanganku dan terus menggapai kepala Pak Itam yang sedang berada di celah selangkanganku. Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku yang lama terpejam.

Alangkah terkejutnya aku saat aku membuka mataku terlihat dalam samar-samar ada dua sosok lain sedang duduk bersila menghadapku dan
memandangku dengan mata yang tidak berkedip.

“Bu Miah,” tegur seorang lelaki yang masih belum kukenali, yang duduk di sebelah kanan badanku yang telanjang bulat.

Setelah kuamat-amati barulah aku bisa mengenalinya.

“Leman,” jeritku dalam hati.

Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru saja habis ujian akhirnya. Aku agak kalang kabut dan malu. Aku coba meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam.

Menyadari bahwa aku telah sadarkan diri, Pak Itam mengangkat kepalanya dari celah selangkanganku dan bersuara.

“Tak apa Bu, mereka berdua ini anak murid saya,” ujarnya sambil jarinya bermain kembali menggosok-gosok kemaluanku yang basah kuyup.

Sebelah lagi tangannya digunakan untuk mendorong kembali kepalaku ke bantal. Aku seperti orang yang sudah kena sihir terus berbaring
kembali dan melebarkan kangkanganku tanpa disuruh. Aku memejamkan mata kembali. Pak Itam mengangkat kedua kakiku dan diletakkannya ke atas bahunya. Saat dia menegakkan bahunya, punggungku juga ikut terangkat.

Pak Itam mulai menjilat kembali bibir vaginaku dengan rakus dan terus dijilat hingga ke ruang antara vagina dan duburku. Saat lidahnya yang basah itu tiba di bibir duburku, terasa sesuatu yang menggelikan bergetar-getar di situ. Aku merasa kegelian
serta nikmat yang amat sangat.

“Leman, Kau pergi ambil minyak putih di ujung tempat tidur. Kau Ramli, ambil kemenyan dan bekasnya sekalian di ujung itu,” perintah Pak Itam kepada kedua anak muridnya.

Aku tersentak dan terus membuka mata.

“Bu ini rawatan pertama, duduk ya,” perintah Pak Itam kepadaku.

Aku seperti kerbau dicocok hidung langsung mengikuti perintah Pak Itam. Aku duduk sambil sebelah tangan menutup buah dadaku yang tegang dan sebelah lagi menggapai pakaianku yang berserakan untuk menutup bagian kemaluanku yang terbuka. Setelah menggapai baju kurungku, kututupi bagian pinggang ke bawah dan kemudian membetulkan tudungku untuk menutupi buah dadaku.

Setelah barang-barang yang diminta tersedia di hadapan Pak Itam, beliau menerangkan rawatannya. Kedua muridnya malu-malu mencuri pandang ke arah dadaku yang kucoba tutupi dengan tudung tetapi tetap jelas kelihatan kedua payudaraku yang besar dan bulat di bawah tudung tersebut.

“Ini saya beritahu Ibu bahwa ada sihir yang sudah mengenai bagian-bagian tertentu di badan Ibu. Punggung Ibu sudah terkena penutup nafsu dan perlu dibuang.”

Aku cuma mengangguk.

“Sekarang Ibu silakan tengkurep.”

Aku memandang tepat ke arah Pak itam dan kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.

“Nggak apa-apa, Bu… mereka ini sedang belajar, haruslah mereka lihat,” balas Pak Itam seakan-akan mengerti perasaanku.

Aku pun lalu tengkurep di atas tikar ijuk itu. Pak Itam menarik kain baju kurungku yang dirasa mengganggunya lalu dilempar ke samping. Perlahan-lahan dia mengurut punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang tadi diambilkan Leman. Aku merasa berkhayal kembali, punggungku terasa tegang menahan kenikmatan lumuran minyak Pak Itam. Kemudian kurasakan tangan Pak Itam menarik bagian pinggangku ke atas seakan-akan menyuruh aku menungging dalam keadaan tengkurep tersebut. Aku memandang ke arah Pak itam yang duduk di sebelah kiri punggungku.

“Ya, angkat punggungnya,” jelasnya seakan memahami keraguanku.

Aku menurut kemauannya. Sekarang aku berada dalam posisi tengkurep, muka dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas. Pak Itam mendorong kedua kakiku agar berjauhan dan mulai melumurkan minyak ke celah-celah bagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat dikontrol, satu erangan kenikmatan terluncur dari mulutku. Pak Itam menambahkan lagi minyak di tangannya dan mulai bermain di bibir duburku. Aku meremas bantal karena kenikmatan. Sambil melakukan itu, jarinya berusaha mencolok lubang duburku.

“Jangan tegang, biarkan saja,” terdengar suara Pak Itam yang agak serak.

Aku coba merilekskan otot duburku dan menakjubkan… jari Pak Itam yang licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berhasil memasukkan jarinya, Pak Itam mulai menggerakkan jarinya keluar masuk lubang duburku.

Aku coba membuka mataku yang kuyu karena kenikmatan untuk melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam celana mereka. Aku jadi merasakan semacam kenikmatan pula melihat mereka sedang memperhatikan aku diterapi Pak Itam. Perasaan malu terhadap kedua muridku berubah menjadi gairah tersembunyi yang seolah melompat keluar setelah lama terkekang!

Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar masuk duburku dan duburku mulai beradaptasi, dia mulai berdiri di belakangku sambil jarinya masih terbenam mantap dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang menyingkap kain sarungnya ke atas dengan satu tangannya yang masih bebas. Terhunuslah kemaluannya yang panjang dan bengkok ke atas itu. Tampak sudah sekeras batang kayu!

“Bbbbuat apa ini, Pak….” tanyaku dengan gugup.

“Jangan risau… ini buat buang sihir,” katanya sambil melumur minyak ke batang kemaluannya yang cukup besar bagi seorang yang kurus dan pendek.

Selesai berkata-kata, Pak Itam menarik jarinya keluar dan sebagai gantinya langsung menusukkan batangnya ke lubang duburku.

“ARRrgggghhggh…” spontan aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke atas.

Kaki bawahku pun refleks terangkat ke atas.

“Jangan tegang, lemaskan sedikit!” perintah Pak Itam sambil merenggangkan daging punggungku.

Aku berusaha menuruti perintahnya. Setelah aku melemaskan sedikit ototku, hampir separuh batang Pak Itam terbenam ke dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang meremas sesuatu di dalam celana masing-masing. Setelah berhasil memasukkan setengah zakarnya Pak itam menariknya keluar kembali dan lalu memasukkannya kembali sehingga semua zakarnya masuk ke dalam rongga duburku. Dia berhenti di situ.

“Sekarang Ibu merangkak mengelilingi bara kemenyan ini tiga kali,” perintahnya sambil zakarnya masih terbenam mantap dalam duburku.

Aku sekarang seakan-akan binatang yang berjalan merangkak sambil zakar Pak Itam masih tertanam dengan mantapnya di dalam duburku. Pak Itam
bergerak mengikutiku sambil memegangi pinggangku.

“Pelan-pelan saja, Bu,” perintahnya sambil menahan pinggangku supaya tidak bergerak terlalu cepat.

Rupanya ia takut penisnya terlepas keluar dari lubang duburku saat aku bergerak. Aku pun mematuhinya dengan bergerak secara perlahan. Kulihat kedua murid Pak Itam sekarang telah mengeluarkan zakar masing-masing sambil bermasturbasi dengan melihat tingkahku. Aku merasa sangat malu tetapi di lain pihak terlalu nikmat rasanya. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut di dalam duburku.

Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memperhatikan tingkah lakuku yang sama seperti binatang itu. Sementara aku merangkak sesekali Pak Itam menyuruhku berhenti sejenak lalu menarik senjatanya keluar dan lalu menusukku kembali dengan ganas sambil mengucapkan mantera-mantera. Setiap kali menerima tusukan Pak Itam setiap kali itu pula aku mengerang kenikmatan. Lalu Pak Itam pun akan menyuruhku untuk kembali merangkak maju. Demikian berulang-ulang ritual yang kami lakukan sehingga tiga keliling pun terasa cukup lama.

Setelah selesai tiga keliling, Pak Itam menyuruhku berhenti dan mulai menyetubuhiku di dubur dengan cepat. Sebelah tangannya memegang pinggangku kuat-kuat dan sebelah lagi menarik tudungku ke belakang seperti peserta rodeo. Aku menurut gerakan Pak Itam sambil menggoyang-goyangkan punggungku ke atas dan ke bawah.

Tiba-tiba kurasakan sesuatu yang panas mengalir di dalam rongga duburku. Banyak sekali kurasakan cairan tersebut. Aku memainkan kelentitku dengan jariku sendiri sambil Pak Itam merapatkan badannya memelukku dari belakang. Tiba-tiba sisi kiri pinggangku pun terasa panas dan basah. Leman rupanya baru saja orgasme dan air maninya muncrat membasahi tubuhku.

Lalu giliran Ramli mendekatiku dan merapatkan zakarnya yang berwarna gelap ke sisi buah dadaku. Tak lama kemudian air maninya muncrat membasahi ujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam yang masih tertanam di dalam duburku dan bekerja keras untuk mencapai klimaks.

“Arghhhhhhhrgh…” Aku pun akhirnya klimaks sambil tengkurep di atas tikar ijuk.

“Ya, bagus, Bu…” kata Pak Itam yang mengetahui kalau aku mengalami orgasme.

“Dengan begitu nanti guna-gunanya akan cepat hilang.”

Pak Itam lalu mencabut zakarnya dan melumurkan semua cairan yang melekat di zakarnya ke atas punggungku sampai batangnya cukup kering.

“Jangan basuh ini sampai waktu magrib ya,” katanya mengingatkanku sambil membetulkan kain sarungnya.

Aku masih lagi tengkurep dengan tudung kepalaku sudah tertarik hingga ke leher. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan berusaha mengemut untuk menetralkannya kembali. Setelah itu aku bangun dan memunguti pakaianku yang berserakan satu per satu.

Selesai mengenakan pakaian dan bersiap untuk pulang setelah dipermalukan sedemikian rupa, Pak Itam berpesan.

“Besok pagi datang lagi ya, bawa sedikit beras bakar.”

Aku seperti orang bodoh hanya mengangguk dan memungut tas sekolahku lalu terus menuruni tangga rumah Pak itam. Sejak itu sampai hari ini, dua kali seminggu aku rutin mengunjungi Pak Itam untuk menjalani terapi yang bermacam-macam. Leman dan Ramli yang sedang belajar pada Pak Itam sedikit demi sedikit juga mulai ditugaskan Pak Itam untuk ikut menterapiku. Walaupun tidak tahu pasti, aku merasa bahwa suamiku perlahan-lahan mulai meninggalkan affairnya.
Yang pasti, kini sulit rasanya bagiku untuk menyudahi terapiku bersama Pak Itam dan murid-muridnya. Sepertinya aku sudah kecanduan untuk
menikmati terapi seperti itu.

TAMAT

Dukun Durjana

Berikut ini cerita dan kisah nyataku yang pernah diguna2 atau pelet. Suatu hal yg membuatku tejerumus ke kondisi yg cukup nista. Walau saudaraku sudah bisa membuatku terlepas dari pengaruh guna2 tersebut, tapi secara sex…. Boleh dibilang aku masih menyukainya sampai sekarang.

Aku mirip Vina, yg membedakan Vina bersuara indah dan lebih cantik. Sedangkan aku bertubuh tinggi (171 cm), agak hitam sedangkan lainnya sama. Rambutku ikal panjang, dan dadaku 36C. Aku telah bersuami namun belum memiliki anak walaupun sudah 2 tahun menikah. Suamiku normal2 saja, yg bermasalah memang aku karena pernah ditemukan myom dan sampai sekarang masih perawatan.


Aku tidak bekerja di kantor lagi, tapi membuka sebuah restoran kecil2an. Nasibku berubah sejak aku memiliki seorang karyawan sebut saja Mardi. Mardi orangnya biasa2 saja tak ada yg istimewa dari dia. Suatu saat pembantuku pulang sehingga pekerjaan rumah banyak menyita waktu pagiku. Aku sering datang telat sehingga pelangganku yg biasanya sarapan sebelum ngantor jadi sering complain. Mardi menawarkan agar dia yg menggantikan posisi pembantuku yg pulang.

Karena di restoran Mardi juga Cuma bertugas bersih2 dan cuci2 piring dan gelas akhirnya aku setujui. Awalnya tidak ada yg aneh. Bahkan aku senang saja dengan kerja Mardi yg cukup cekatan. Semua pekerjaan rumah cepat diselesaikan. Sebelum jam makan siang Mardi sudah bisa datang di restoran. Saat aku pulang, rumah bersih semua piring dan gelas selesai di cuci, cucian baju sudah kering dan disetrika. Pokoknya ok. Akupun tidak masalaha saat pembantuku mengabari aku kalau dia tidak bisa kembali lagi karena hendak dinikahkan orangtuanya.

Suatu hari saat suamiku sudah berangkat kantor, dan aku selesai memasukkan beberapa masakan ke mobil bersama karyawan yg lain, aku sempatkan menuju ruang atas tempat mencuci dan jemuran. Aku kaget melihat Mardi sedang beronani menggunakan celana dalamku. Aku melihat celana dalamku digenggamnya di penisnya sedangkan BH ku dicium2nya. Mungkin dia pikir aku sudah berangkat, aku terkesima melihat kejadian itu apalagi saat penis itu meledak dan diarahkan cipratan sperma itu pada kaos merah yg aku pakai kemarin. Terus terang jijik sekali aku melihatnya sehingga aku melangkah balik keluar rumah. Saat aku sudah di mobil dan akan berangkat aku tau Mardi melihatku dari salah satu jendela kamar atas.

Siangnya saat dia datang, aku dan dia lebih banyak diam. Kayanya dia tau kalau aku tau apa yg dia lakukan tadi. Saat aku berkerja akupun jadi gak enak. Apalagi sekarang aku merasa kalau aku sedang jongkok atau sedang apalah yg posisi tubuhku agak kurang baik, Mardi pasti memperhatikanku. Ohh jadi selama ini Mardi begitu pikirku. Aku bingung bagaimana aku bicara dengan Mardi, karena aku risih dan aku harus pecat dia pikirku.

Sorenya Mardi mendatangi mejaku. Dengan baik2 dia minta maaf atas kelakuannya dan dengan suka rela dia mengundurkan diri. Aku benar2 tidak bisa berkata apa2. Mardi Cuma minta tolong kalau bilang ke karyawan yang lain Mardi pamit pulang kampung sebentar. Baru setelah di kampung dia akan bilang ke teman2nya kalau dia tidak boleh balik lagi ke Jakarta oleh orang tuanya. Aku sanggupi saja, setelah itu dia pulang.

Esok paginya saat aku mencuci bajuku sendiri, aku benar2 jijik jangan2 semua baju dalamku sudah dipakai onani oleh Mardi. Aku putuskan untuk aku buang saja. Saat aku kumpulkan semua baju dalamku aku baru sadar kalau sepertinya ada beberapa baju dalamku yg hilang. Pastinya dicuri Mardi pikirku. Yah sudahlah mau diapakan lagi pikirku.

Kejadian aneh pertama yg aku alami adalah mimpi. Mimpi aneh pertama adalah tiba2 seolah2 Mardi datang dan memintaku mengikutinya pergi. Aku mengikutinya seperti diajak pacar jalan2. Esoknya mimpi begitu lagi dengan cerita kurang lebih sama. Kejadian aneh ke dua adalah saat salah seorang karyawanku mengabari aku bahwa Mardi akan kembali minggu depan dan aku biasa2 saja. Bahkan saat dia telpon akupun tidak marah dan mengatakan padanya kalau aku minta jangan terlalu lama di kampung. Tidak sampai seminggu Mardi datang ke restoran. Akupun diam saja dan mempersilahkan dia bekerja lagi. Aku juga sempat mencicipi minuman legen dan temulawak oleh2 dia dari kampung.
Jam 8 malam setelah restoran bersih Mardi dan aku pulang ke rumah. Memang sejak dia menggantikan posisi pembantuku dia ikut aku pulang dan tidur di kamar pembantu. Seperjalanan aku biasa2 saja. Tidak marah juga waktu Mardi tanya bagaimana apakah aku sudah bisa memaafkan dia. Aku juga menjawab sudah aku maafin.

Sesampai di rumah, suamiku sudah datang dan Mardi dengan sigap menurunkan semua tempat makanan dari mobil. Sebetulnya aku tidak masak di rumah. Tapi aku membawa makanan dari restoran untuk suamiku makan malam. Tapi kalau suamiku bisa pulang cepet dia kadang menjemputku ke restoran.

Selesai mandi, aku kebelakang hendak menyimpan baju kotor ke tempat cucian. Aku sempat berpapasan dengan Mardi yang baru saja selesai mencuci piring. Diapun menawarkan agar dia saja yang membawakan baju itu ke tempat cucian di atas. Aku diam saja walaupun sempat terbayang lagi apa yg akan dilakukan Mardi dengan baju2 ku tersebut.

Rasa penasaran atas apa yg akan dilakukan Mardi atas bajuku membuatku malam2 sengaja tidak tidur dulu dan sekitar jam 1 malam aku ketempat cucian. Dan benar saja tidak ada bajuku di sana. Baik di dalam mesin cuci atau di keranjang baju kotor. Aku sempat melewati kamar Mardi kamar itu gelap dan pasti Mardi sudah tidur.

Esoknya hal itu terjadi lagi. Mardi sigap menerima baju kotorku. Saat karyawanku yg lain datang menjemputku aku tidak melihat batang hidung Mardi. Pasti dia sedang beraksi di atas seperti biasanya.

Hari itu aku melayani pelanggan dengan agak malas2an. Berkali2 aku mengkap basah Mardi sedang memperhatikan aku yg sedang duduk di meja kasir. Aku diam saja melihatnya walaupun kadang2 saat pandangan kita beradu Mardi sama sekali tidak malu2 memandangku. Saat aku menyuruhnya membeli kertas pembungkus akupun tau saat dia diajak bicara pandangannya kadang2 mengarah ke dadaku. Saat mencuci piringpun dia sambil jongkok menatap lekat2 kearahku. Sepertinya dia sedang memperhatikan aku yg hari itu menggunakan rok.

Melihat Mardi seperti itu sebetulnya aku agak risih. Tapi saat itu aku ingat betul aku sama sekali tidak ingin menegur atau memarahi kekurangajaran dia.

Keesokan harinya Mardi kegirangan saat dia tau bahwa minuman oleh2nya sudah mau habis. Kalau legen sudah habis dari kemarin dan siang itu karena panas aku meminum temulawaknya dengan menggunakan es batu. Mardi meminta 2 botol bekas legen dan temulawaknya kepadaku, alasannya dia mau isi lagi dengan yg ada di dirigen. Aku bilang tidak usah karena aku tau itu jatah oleh2 untuk yg lainnya. Tapi Mardi tetap memberikan lagi segelas es legen kepadaku Cuma rasanya agak asin kali ini, mungkin sudah agak basi pikirku. Mardi terus menatapku meminum legen itu. Dia tersenyum2 saat melihat legen itu hanya tinggal sedikit. Dia menghampiri aku dan memintaku meminumnya habis karena akan mencuci gelasnya. Saat aku menenggak habis minuman itu aku merasa dia lagi2 menatap dadaku.

Sejak saat itu Mardi makin berani. Keesokan paginya seperti biasa selesai aku mandi aku hendak memasukkan baju kotorku di atas. Di tempat cuci baju di lantai 2 aku kaget. Lagi2 aku melihat Mardi sedang onani dengan menggunakan baju dalamku. Dia diam saja saat melihatku datang. Aku melihatnya tak menggunakan celana. Aku bergidig melihatnya begitu tapi tak kuasa melakukan apa2. Bahkan melihatnya hingga selesai. Mardi menghampiri aku, mengambil baju kotor dari genggamanku. Tangannya masih belepotan sperma dan sempat menyentuh tanganku juga. Aku tertegun melihatnya begitu. Setelah memasukkan bajuku ke mesin cuci bersamaan dengan baju dalam yang tadi, Mardi menghampiriku. Tanpa berkata2 dibersihkannya penisnya dengan daster yg aku pake hingga bersih. Mardi mecium leherku, karena aku diam saja, Mardi menjilatinya. Mardi menepak pantatku sambil berkata agar aku turun dan segera berpakaian. Saat itu suamiku masih ada dan belum berangkat kantor.

Saat aku berdandan aku bingung, apa yg telah terjadi. Perasaanku berdebar dan selalu terngiang2 wajah Mardi dan tubuh telanjangnya tadi. Saat suamiku pamitanpun aku hanya diam saja. Bahkan ketika karyawanku yg lainnya datang dan hendak beres2 persiapan ke restoran aku masih bengong. Aku tidak memberi perintah apapun padanya dan segera kembali ke kamar. Aku melanjutkan berdandan, aku berdandan cukup cantik kali itu, karenanya agak bingung mau pake baju apa. Akhirnya pilihanku jatuh pada kaos merah yg pernah dipakai onani oleh Mardi dengan rok jeans pendek. Ahh ini pasti akan membuat Mardi senang.

Pada saat aku keluar kamar aku mendengar Mardi becanda dengan teman2nya dan membantu menyiapkan barang bawaan. Aku jadi ragu untuk keluar. Baru setelah supir restoran mengeluarkan mobil dan menunggu di luar aku siap2 hendak berangkat. Mardi yang sempat ketemu berpapasan menatapku penuh arti dan aku bergegas berangkat.

Di restoran aku benar2 jadi pendiam, seperti menunggu saat Mardi datang. Tapi saat Mardi datang aku malah makin diam. Hingga salah seorang karyawanku mengira aku sakit. Sepanjang hari aku ingin tau apa yg dilakukan Mardi. Apalagi kalau Mardi sedang memandangku aku ingin tau dia lihat apanya. Berkali2 aku berpandang2an dengannya. Saat Mardi mencucipun aku tau dia menatapku dengan pandangan yg tak lepas ke arahku seolah2 pandangan itu menelanjangi seluruh tubuhku. Mardi yang jongkok dibawah menatapku yg sedang duduk di kursi kasir yang letaknya tak jauh darinya. Aku tau dia mengintip rokku.
Sore itu aku juga malas2an di restoran bahkan sempat agak ketiduran di meja kasir. Mardi menawarkan mengantarku pulang menggunakan motor karena dia tidak bisa nyetir mobil. Selain itu mobilnyapun memang kadang2 diperlukan untuk keperluan lainnya.

Dengan menggunakan motor Mardi memboncengku. Aku duduk dibelakang, aku tau bagaimana senangnya dia bisa memboncengku. Dia sempat memintaku merubah posisi dudukku dari menyamping menjadi menghadap kedepan. Tanganku yg tadinya aku silangkan agar dada ini tak mengenai punggungnya dipindahkannya kepinggangnya. Sehingga berkali2 dadaku menempel dipunggungnya. Mardi makin berani dengan meremas2 tangan kiriku, karena aku diam saja maka tanganku diarahkan ke penisnya yg sudah tegang. Aku kaget dan segera menariknya cepat2. Aku malu takut diliat orang.

Sesampai di rumah tanpa babibu Mardi langsung menyerbuku, mendekapku dan menciumi leherku. Aku sempat sedikit menolak, tapi aku tak mampu berkata2. Mardi merebahkan aku di sofa, dan kali ini dia menciumi bibirku dengan penuh nafsu. Aku memang lebih tinggi dari Mardi dan itu yang menyebakan Mardi dari tadi hanya menciumi leherku sambil menjilatinya. Tapi kini dia berada di atasku sambil dengan ganasnya menciumi bibirku dan menjilati wajahku. Tangannya sudah berada di dadaku dan menyelinap dibalik Bhku. Puas dengan menciumi aku, Mardi membuka kaos merahku dan memandang tubuhku yang setengah topless di depannya. Buru2 dia membuka Bhku dan setelah itu dia menatap dadaku yang terbuka tanpa penutup apapun didepannya. Dipegang2nya putting susuku. Kemudian dia berdiri dan membuka celananya hingga terlihat jelas penis itu. Dia memintaku duduk di sofa dan memintaku menjepit penisnya dengan susuku. Sementara tangannya memegang kepalaku sambil membelai2 rambutku. Nafsuku membara dan akupun menciumi perutnya hingga penis itu makin tegang.

Mardi gantian duduk, memintaku berdiri dan membuka rokku dan celana dalamku. Kini aku berdiri telanjang bulat di depan Mardi. Tangan Mardi mencengkerang vaginaku dengan gemas. Dimasukkannya dua jarinya ke vaginaku. “Masukkin….”perintahnya. Baru kali ini terdengar suaranya. Sejak tadi memang kami tidak berkata2 walaupun sudah banyak dan cukup jauh perbuatan kami. Aku mengikuti perintahnya duduk dipangkuannya dan meraih penis itu untuk dimasukkan ke vaginaku. Tanganku gemetar saat memasukkan penis itu ke vaginaku. Saat baru kepalanya masuk ke vaginaku, aku terpekik karena Mardi tiba2 mendorong dari bawah. Penis itu berhasil masuk, tapi hanya setengah.
“sepong dulu….” Perintah kedua meluncur dari Mardi. Aku berdiri melepas penis itu. Aku bersimpuh di depan Mardi yg duduk di sofa. Pertamanya agak ragu hingga Mardi menyentak2an penis itu ke wajahku. Akupun menyepongnya. Nafsuku makin membara merasakan susuku beradu dengan bulu kakinya. Tak lama Mardi memintaku bangkit dan memasukkan lagi penisnya. “ayo aku udah gak tahan”.

Kembali aku duduk di atas pangkuannya, aku pegang penis itu dan kuarahkan ke vaginaku. Penis yg sudah basah itu akhirnya masuk dengan sempurna di vaginaku. Aku memeluknya dan tidak berani menatap wajahnya. Lama tak ada reaksi dari Mardi yang sedang menikmati mimpinya yg jadi kenyataan hingga karena aku sudah penuh dengan nafsu, dan perlahan2 aku menggoyangkan pinggulku. Uhhhhh aku benar2 menyyerahkan segalanya.

Tangan Mardi mulai memeluk dan meraba2 punggungku. Sementara mulutnya menciumi kedua putting susuku bergantian. Aku semakin dibakar nafsu dan makin mempercepat goyanganku. Mardi mengerang2 keenakan sambil mendesis2 setiap penis itu aku tekan jauh ke dalam sambil sedikit aku jepit. Tangan Mardi mencengkeram erat punggungku. Jilatan Mardi di susuku membuatku menggelinjang2 keenakan juga. Mardi sedikit2 mengimbangi goyanganku dengan sodokan2 dari bawah, aku mulai merasakan nikmatnya persenggamaan ini. Suaraku dan Mardi bersaut2an menahan kenikmatan. Mardi mulai meracau, menyumpahi kenikmatan goyangan dan jepitan vaginaku serta indahnya payudaraku yang sudah penuh dengan jilatan2nya.

Kami tetap dalam posisi seperti itu dan tak ada tanda2 Mardi ingin merubah posisi. Mardi mencium bibirku, lidahnya menjulur masuk ke rongga mulutku. Tiba2 tangan Mardi mencengkeram kuat dan diapun mengejang hebat. Sretttttt sretttt sretttt, penis itu meledak hebat di vaginaku. “Nggggghhhhh……Ditaaaaa”. Mardi meringis. Sedikit saja aku bergoyang lagi dia sudah mencengkeram pantatku kuat2. Penisnya ditekannya dalam2. Terasa sekali **an2 spermanya dalam vaginaku.

Lama kami hanya berpelukan, dan sekali2 berciuman, hingga penis itu mengecil, aku pun beranjak ke kamar mandi. Mardi mengikutiku dari belakang, ketebak maunya mandi bareng. Sambil diguyur air shower kami saling menyabuni. “aku suka banget sama toket ini…” kata Mardi. “Kok yg disabuni itu aja?” tanya aku. Mardi nyengir dan mulai menyabuni yg lain. Dan tanganku diambilnya supaya menyabuni penisnya. “tadi itu… yang pertama buat aku”. Kata-kata Mardi yang lirih itu membuatku kaget. Aku diajak men gila/selingkuh sama pejaka ting-ting???? Pantes dia tadi pasrah gak ngapa2in.

Memang Mardi paling hanya berumur 20 tahunan, gak tau deh. Tapi aku pikir kemaren2 dia segila itu karena sudah pengalaman. Duhhhhh……
Mardi mendekapku lagi. Badanku dan badannya yg penuh sabun itu berdekapan dan membuat dadaku geli sekali. Penis Mardipun menegang lagi, dan aku mengusap2nya. Sudah hilang pikiranku yang tadi apa lagi rasa tidak terima dipermainkan karyawanku sendiri yg masih polos ternyata. Aku merebah di bathtub dan Mardipun menindihku. Aku bantu penisnya yg sudah tegang lagi itu mengarah ke vaginaku yg rasanya sudah basah lagi. Aku tuntun penis tak berpengalaman itu, dari pada salah kamar. Dengan mulus penis berukuran normal itu masuk ke vaginaku. Apalagi masih licin oleh busa sabun yg banyak. Aduh rasanya lumayan membuatku geli. Mardi kini nampak lebih buas. Dengan posisi misionaris nampaknya dia bis menguasai irama permainan. Apalagi sapuan sabun ditubuhku terutama di dadaku membuat aku makin geli. Mardi mencium dan menjilati wajahku. Sedangkan tubuh kurus hitam itu terus menggenjotku. Aku akhirnya bisa menikmati juga semuanya, terutama waktu aku naikkan kakiku kebahunya. Aku mulai merintih2, melihat itu Mardi sering menghentakkan dalam2 penisnya. Lama2 tak hanya dihentakkan tapi diputar2nya sedikit apalagi melihatku keenakkan begitu. Tak lama aku mulai merasa diuncak, aku pegang2 sendiri putingku. 5 kali hentakkan akupun ambroll dalam posisi penis Mardi jauh di dalam. Hujaman itu tak ditarik2nya hingga aku meminta sedikit dilonggarkan…. Ehhh malah dicabut.

Mardi berdiri dibersihkannya penis itu dengan shower, kemudian diarahkannya kemulutku. Aku mengikuti keinginannya. Baru saja aku menjilatinya dan mengulum dalam2 dia sudah meringis2 gak karuan. Dan benar saja tak lama aku sepong2 penis itu sudah meledak2 ditenggorokanku. Kali ini rasanya tak sebanyak yang pertama. Aku cabut dari mulutku karena Mardi sudah ampun2an kegelian saat lidahku menyapu kepala penisnya. Di**kannya sebagian sperma itu ke dadaku.

Begitulah awal cerita hubungan gelapku dengan Mardi. Tidak sampai 3 bulan hubungan gelap ini terbongkar. Entah karena Mardi yg ceroboh atau memang sengaja. Tahun 2006 lalu aku cerai dengan suamiku. Aku tinggal di restoranku bersama Mardi. Tapi kami tidak sempat menikah, sebelum masa Iddahku berakhir, karyawanku yg lain yang sekampung dengan Mardi bersama mantan suamiku berhasil membebaskan aku dari pengaruh guna2 Mardi.

Kini Mardi entah di mana, aku masih tinggal di restoranku. Baik aku dan mantan suamiku sama2 tidak berniat bersatu. Berikutnya akan aku share bagaimana petualanganku setelah hidupku rusak oleh Mardi, dan bagaimana aku melampiaskan kehausanku.

Guna Guna Karyawanku